Apa Penyebab Harga Kripto Shiba Inu Melonjak 35% Dalam Satu Hari ?

Harga aset kripto Shiba Inu (SHIB) telah melonjak lebih dari 35% menjadi $ 0,00003 pada Selasa (12/4). Angka ini merupakan pencapaian tertinggi dalam hampir dua bulan terakhir. Lalu, apa penyebabnya?

Dilaporkan Cointelegraph, meroketnya harga SHIB pada 12 April imbas dari debut listing-nya di Robinhood, platform layanan trading dan investasi bebas komisi yang berbasis di AS. Meski begitu, SHIB masih berada di jalur untuk mencatat kinerja harian terbaiknya sejak 6 Februari ketika reli hampir 27%.

David Gokhstein, pendiri Gokhshtein Media, mengatakan penambahan SHIB ke Robinhood adalah hal yang hebat untuk ruang crypto, mencatat bahwa aset kripto dapat membantu mengarahkan lebih banyak pengguna ke koin top lainnya seperti Bitcoin (BTC) dan Ethereum (ETH).

Robinhood Untung dari Transaksi Aset Kripto
Platform Robinhood muncul sebagai jalan masuk bagi masyarakat AS memulai investasi sejak pandemi dimulai pada Maret 2020. Tahun lalu, Robinhood mendapatkan 10 juta akun yang melakukan investasi saham, dengan lebih dari setengah pendaftaran baru berasal dari investor pemula.

Trending 👉 : Cara Daftar Peserta Mudik Gratis Aman Sehat Angkutan Lebaran 2022

Perusahaan melaporkan kerugian bersih sebesar $ 423 juta dalam pendapatan kuartal keempat tahun 2021, mencatat bahwa sumber pendapatan utamanya menghasilkan $ 263 juta dibandingkan dengan $ 267 juta pada kuartal yang sama tahun sebelumnya.

Sementara itu, pendapatan dari perdagangan aset kripto melonjak lebih dari 300% pada periode yang sama, menempatkan Robinhood di jalur untuk memperkenalkan lebih banyak layanan terkait crypto pada tahun 2022, termasuk wallet dan penambahan lebih banyak altcoin dan meme coin ke platformnya.

Apakah Shiba Inu Terus Bullish?
Peristiwa pergerakan reli Shiba Inu juga dipengaruhi periode akumulasi yang kuat. Menurut data IntoTheBlock, mencatat whales yang memegang SHIB selama lebih dari setahun meningkatkan saldo mereka dalam 30 hari terakhir. Akibatnya, mereka sekarang memiliki kendali atas 2,82% dari pasokan bersih SHIB yang beredar.

👍 TRENDING :   Melihat Langkah Baru Raksasa BlackRock di Pasar Kripto

Dari perspektif teknis, bagaimanapun, Shiba Inu terus menghadapi ancaman dari pola kelanjutan bearish. Khususnya, SHIB telah berkonsolidasi di dalam apa yang disebut pola symmetrical triangle sejak akhir Desember 2021. Ini membentuk pola setelah turun hampir 70% dari tertinggi Oktober 2021 di $ 0,00008894.

Dalam aturan perdagangan teknis umum, SHIB sekarang harus menembus di bawah pola symmetrical triangle untuk melanjutkan tren bearish-nya. Jika SHIB jatuh di bawah garis tren bawah pola tersebut, target penurunan berikutnya akan menjadi sama panjangnya dengan jarak maksimum antara garis tren atas dan bawah pola, bila diukur dari titik penembusan.

Skenario bearish ini menempatkan target untuk Shiba Inu di bawah $ 0,00001200, turun lebih dari 50% dari harga 12 April. Itulah berita terbaru mengenai Kripto Shiba Inu yang melonjak naik.

Sumber : tokocrypto